Tuesday, 22 May 2018

MOTOR TUAKU MASIH HIDUP


Oke rur sesuai judul dari artikel ini yaitu MOTOR TUAKU MASIH HIDUP”,  kenapa judulnya ada kata hidup ? jadi hidup disini dalam artian masih nyala dan masih bisa dikendarai .Singkat cerita aja ya, jadi awal mula saya tertarik sama motor tua alias motor klasik yaitu karena
suka aja kalau motornya mogok , kok motor mogok malah suka ? Oke jadi gini rur mungkin beberapa orang ada di sudut pandang bahwa motor mogok itu malesin pisan (ya iyalah  ngabisin duit , apalagi kalau lagi ngejar ngejar waktu terus mogok tiba tiba ah andai disinilah kesabaran sang pengenddara di uji), hihi termasuk saya pun ada di sudut pandang tersebut TAPI sisi positif dari motor mogok ini rur kita jadi tau “beberapa” organ dalam mesin motor yang kita kendarai. Contoh sederhananya saja nih ya , kalau motor tua itu khususnya Honda C70 kalau mogok rata rata karena masalah busi , wah gila jadi tau kan apa itu busi, yang awalnya gatau. Tapi di artikel iini saya bukan mau menceritakan mmengenai motor mogok ataupun permesinan serta tektek bengeknya , bukan bukan tentang itu melainkan awal mula saya  tertarik sama motor klasik jadi kembali ke fokus utama ya . baca dengan santai jangan rusuh , tapi sebelum baca boleh di ingat dulu IG saya  @santi_persib lalu follow wkwkwk  (bisi teu apal , IG teh INSTAGRAM)
            Tahun 2013  lupa euy kalau bulannya mah bulan apa , yang jelas 2013 (pas masih SMA) saya punya bekjul (sebutan untuk motor Honda C70) warna nya warna putih tapi sudah di airbrusth (kumaha sih nulisna) sama biru logo persib , jadi motor ini bodong alias tanpa surat tapi alhamdulilah tara ke rajia polisi, awal mula pakai motor ini ke sekolah SMA (SMAN 1 Padalarang) gileeeee rur di pelong sajajalan (ti rajamandala ka SMAN) yailah kumaha teu di pelong, motor Persib mah siapa sih yang gak tertarik untuk melirik (wkwkwk  andai) jadi motor ini banyak banget kenangan mengharukan nya euy, ambil contoh kecilnya yaitu motor saya ini pernah di jailan pas pulang sekolah (di parkiran) di simpan sampah di jok motor , boh cangkang pop ice dan daun daun serta rantingnya dan juga kaca spion sebelah kiri ilang  L . sedih andai eh maksud saya , saya terharu andai kok bisa sampai segitunya ini motor jadi daya Tarik pembulyan tangan tangan jail , lalu contoh keharuan yang kedua adalah disaat knalpot motor ini lepas rur di jembatan rajamandala )ah gila hayng seri pisan ieu mah) knalpot lesot pas lagi jalan andai, ya dengan terpaksa nunggu dulu haneut  knalpotnya (dingin engga, panas engga)biar bisa di gantungin lagi (digantung pakai kabel rur, kaleresan mendak kabel dikersakeun the). Setelah di gantungin lagi eh malah mogok andai , ya terpaksa ngadodorong motor dari jembatan rajamandala ke rumah (belakang desa rajamandala) ehhhh dasar rezeki mah moal kamana ning , saya bertemu dengan teman saya yang kebetulan lewat lalu menghampiri saya, sebut saja namanya Debi , ya singkat cerita motor saya di step sampai rumah alhamduliilah nuhun Ya Allah nuhun deb.
            Singkat cerita awal tahun 2014 , saya menjual motor bekjul saya , mau di bilang motor kesayangan rasanya malu (karena masa kesayangan tapi malah di jual), iya saya menjualnya karena 1 alasan yang sebenarnya tidak logis dan lebih ke nafsu L , saya menjual bekjul ini karena ingin beli kamera (kabita basa itu mah da lagi usum kamera dslr ning). Dijual dah tuh bekjul cintta pertamakuh andai dengan harga Rp. 1.300.000 (CODan di cimahi)  . setelah dijual lalu saya beli kamera dan andaiiiiii baru beberapa hari timbulah penyelasan yang amat sangat alias HANEUEUL . Ya ilah andai asa nostalgia kembali dan belum move on andai dari si bekjul apalagi pas liat postingan di grup fb jual beli motor Honda c70 disitu terpampang motor saya yang bbaru di jual kemarin dengan kondisi sudah di pretelan, airbrusth motornya sudah di kampasan ah sial andai nyeri hate (tapi da ahhhhh haneueul aslina).
Selang beberapa bulan  setelah itu (oh iya saya sudah kuliah ya , bukan anak SMA lagi nih udah lulus kalau tahun 2014 ini). Nah awal mula masuk kuliah baru semester 1 saya kepikiran lagi ingin punya bekjul tapi carana kumahanya ? negosiasi dah tuh sama mamah sama bapak ingin kuliah pakai Honda c70 pak mah, dan respon orang tua pada saat itu YANG ALHAMDULILAH nya ngasih opsi “nya sok kuliah cing bener mun bisa asup rangking 10 besar di peserkeun” wandaiiiiiiii gila 10 besar mah atuh hesye mah , tapi ku kahayang mah kettang ning diperlanacar , saya selama semester 1 belajar dah tuh dengan sungguh sungguh (ai belajar sungguh sungguh teh nu kumaha ? wkwkwk ah pokona mah BELAJAR weh lah ) alhamdulilah eng ing eng  dengan kekuatan pengambungan   do’a orang tua dan do’a saya sendiri akhirnya saya dapat rangking 4 besar (konon katanya kan kalau do’a yang berjamaah biasanya di kabulkan, wallahu’alam),ehhhhh pas pulang ke rumah orang tua malah gak percaya “maenya gawe ngan sare bisa rangking?” wkwwk . entahlah saya waktu semester 1 itu memang belajar dengan bener bener , dan akhirnya di beliin dah tuh motor bekjul warna biru surat lengkap tapi stnk tempelan hihi saya beri nama motor bekjul ini si cinta . Alhamdulilah sampai sekarang 2018 masih langgeng sama si cinta belum ada kegoyahan dalam mengendarai nya apalagi menggantikannya dengan motor lain (eh pernah ketang goyah ingin di ganti sama vespa, tapi gak jadi soalnya mikir lagi sama histori si cinta dan usaha untuk mendapatkannya). Si cinta gampang mogok gak ? YAH namanya motor tua apalagi kelahiran tahun 1970an “kemogokan adalah hal wajar , kamu cengeng kalau takut motormu mogok, salam dari motor tuaku yang masih ngengeng”



(bekjul 2013)


(bekjul 2013)


(si cinta)