Sunday, 13 May 2018

KENAPA RAMBUTNYA DI GIMBAL ?

Sebelum membaca sampai tuntas ke bawah, kita awali dengan bismillah terlebih dahulu (bismillahirrahmanirrahim), alhamdulilah pada kesempatan kali ini saya di beri semangat kembali untuk menulis artikel ini, artikel yang berjudul KOK RAMBUT DI GIMBAL ? Oke jadi gini rur
awal mula saya di rambut gimbal itu kalau gak salah tahun 2017an (pertengahan kalau ga salah) masih baru baru.  Yang  menjadi daya Tarik kenapa saya memutuskan untuk di gimbal yaitu awalnya saya ingin mengetahui seperti apa sih paradigma atau pandangan masyarakat mengenai orang yang berambut gimbal. Jujur aja yah, soalnya saya dulu pernah berpikiran negative sama orang yang berambut gimbal, jadi kesannya tuh keliatan nakal dan ga bisa ngurus badan (itu kan dlu ya, ga ada ketertarikan) dan entah kenapa ada semacam daya tarik pada saat itu untuk menggimbal rambut, saya nyari nyari tuh jasa pasang rambut gimbal dan akhirnya ketemu (di bandung) namanya @egitampandreadlock YOMAN.
Oh iya tenang tenang RAMBUT GIMBAL saya sudah legal kok sebelumnya saya sudah minta ijin terlebih dahulu sama orang tua (memang awalnya  ga boleh, tapi setelah negosiasi tujuan saya di gimbal akhirnya di perbolehkan). Saya pun memutuskan untuk di gimbal dah tuh ke @egitampandreadlock , Oh My God gila rur ternyata di gimbal itu peureus, kebetulan waktu itu saya memasang 10 batang rambut gimbal (10 ribu/batang dan jasa pasangnya 5 ribu/batang) . Dan itupun di gimbal pada malam hari rur ngahaja ka Bandung .okeh singkat cerita sudah beres dah tuh di gimbal.  Saat pulang ke rumah, orang tua pun langsung bertanya (nanaonan dikikieu buuk na, kade ulah kanyahoan ku tetangga jeung keluarga lain) Oke siap ASESE.

Dan kalian mesti tau rur, ternyata memang benar paradigma masyarakat mengenai orang yang berambut gimbal itu masih neting rur, contohnya waktu itu saya pernah main ke rumah temen dan di tanya tanya dah tuh sama mamah nya (ya yang intinya seperti intimidasi bahwa saya anak nakal), pernah juga dah tuh pas lagi naik gunung dan ngumpul ngumpul saya di tawari rokok (ah gila, saya belum pernah merokok dan bukan seorang perokok dan ga suka asap rokok) di jelasin aja dah tuh bahwa meskipun rambut di gimbal bukan berarti identik dengan hal hal yang negative. Saya sempat pula di tegur dan di marahi oleh dosen di kampus dan akan di laporkan ke pihak program studi karena ketahuan berambut gimbal. Dan alhamdulilahnya entah kenapa pihak prodi justru malah membela saya toh katanya “rek buuk di gimbal , rek buuk di botakan eta mah urusan atau hak mahasiswa). Jadi saya memang sudah kebaca juga sih kenapa si ibu dosen bisa marah, karena mungkin pikiran nya langsung suudzon pas ngeliat rambut gimbal jadi ya gitu dah. It’s oke jadi waku itu sayaa memustuskan dah tuh untuk melepaskan rambut gimbal karena gamau juga kalau sampaii ribet urusannya sama pihak kampus mah (wanti wanti aja). Setelah 3 bulanan saya ga di gimbal lalu saya memutuskan kembali untuk di gimbal rur karena gimbal kemarin di lepas bukan karena keinginan sendiri. Jadi di gimbal lagi dah tuh sama @egitampandreadlock  , di gimbalnya masih tetap sama yaitu 10 batang. Tapi sekarang mah udah di lepas lagi rur, karena sesuatu yang tidak bisa di jelaskan . Oke jadi buat kalian yang mau di gimbal ya bisa hubungi dah tuh IG nya @egitampandreadlock  di jamin MEMUASKAN.